Wulanatics

I am what I am

Penang Bridget International Marathon 2016, Race Day…. Part 2

27 November 2016, 12.00 am early moaning.

Kok kayaknya aku baru aja merem trus tiba-tiba uda bangun lagi. Yang ikut Half Marathon uda pada siap-siap. Walaupun aku baru mulai jam 7 pagi, aku juga ikutan bangun buat liat-liat persiapan mereka.. lebih tepatnya aku cuma ngintip doang karena posisiku ga beranjak dari pose tidur cantikku. Etapi..aku sempat kebangun pas dengerin pesan-pesan terakir Dika sebelum berangkat.

“kawan-kawan…tolong liat-liat aku yah, siapa tau aku pingsan”

Ini mata mendadak melek dan pengen buat surat wasiat yang ditanda tangani langsung ama doi.. lumayan kan yah atribut larinya bisa buat akyuuuhh…hahahaa.. *kemudian dikeplak*

Aaahh…sudahlah..biarkan mereka pergi dengan tenang. Selesai melepas kepergian mereka yang Cuma sampe pintu kamar hotel doang, aku lanjut tidur lagi dongs. Baru juga mau meremin mata tiba-tiba pintu kamar diketok lagi, Dika ketinggalan iPodnya. Aaaaakkkhh….ini bisa ga sih disulap aja trus iPodnya bisa nyampe ketangan Dika tanpa aku bangun dari tempat tidur?? T_T

Dengan keikhlasan hati dan kelapangan dada, pintupun aku buka dan ngebiarian dia ngambil iPodnya dengan catatan: cepat yaa..GPL alias ga pake lama (jadi berasa kayak nulisin pesan pas mesan bakso di warung bakso yah..hahaha).

Akirnya aku bisa tidur juga, setelah dihitung-hitung bisalaaah tidur 3 jam lagi.

Jam 03.30am aku uda bangun trus siap-siap. Jam 04.00am aku uda jalan menuju Komtar. Berdasarkan blog yang aku baca, peserta marathon 10Km lebih banyak dari peserta FM dan HM. Waktu PBIM 2014 banyak peserta 10Km memutuskan untuk naik taxi menuju lokasi race karena terlalu lama menunggu antrian bus. Nah..untuk menghindari hal itu aku datang lebih cepat. Dalam pikiranku sekitar 50% peserta juga berpikiran yang sama denganku dan datang lebih cepat. Tapi apa yang terjadi?? Jalanan masih sepi dan lengang. Aku Cuma ketemu dua orang yang sepertinya dari Kenya. Sampai di Komtar, kondisipun masih sama. Tidak ada yang namanya antrian yang panjang, bahkan di bus yang aku naiki masih banyak kursi kosong. Sempat kepikiran “ini bukan bus terakir kan? aku ga salah jam kan? Aku ga kecepatan kan? Aku ga ketinggalan bus kan? Akuu..akuuu..akuuuuuuu…… Kalau aku tau bakal gini, mending aku berangkat jam 5 ajaaaa.. huhuhuhuhuuuuu”. Ada 2 kemungkinan sih, antara aku yang kecepetan atau sebagian peserta uda pergi secara pribadi menuju lokasi race.

Didalam bus keliatan beberapa orang yang setengah kakek-kakek dan setengah nenek-nenek. Dibilang kakek-kakek ato nenek-nenek tapi masih muda, dibilangin om-om ato tante-tante juga uda ketuaan. Kakek nenek wanna be aja deh.

“ya ampun kek, nek…ngapain disini??yakin nih mau ngelawan aku??” sebuah pikiran yang muncul dari seorang wanita kesepian memakai baju berwarna biru, celana biru, compression itam dan sepatu Nike pink yang seolah kalau lari dengan Pace 3… Yang dikalikan 3 sama dengan 9, yaaahh…itulah pace aku dan wanita itu adalah aaa~aku…

Cuma butuh waktu sekitar 30 menit untuk tiba ke lokasi mungkin juga kurang (maklum..masih subuh dan belum macet). Kita diturunkan tidak tepat didepan start, harus jalan sekitar 500m lagi. Berhubung nyampenya kecepatan, aku ga langsung ke lokasi start tapi nongkrong dulu ngeliatin yang FM dan HM sedang berjuang nyampe finish buat ngelanjutin tidur. Dari peserta FM dan HM yang aku tongkrongin, aku sibuk nyari Dika. Ya…aku Cuma nyari dia doang, karena berdasarkan catatan waktu latihan dia lah yang waktu selesainya paling cepat sekitar 1 jam 48 menit kalau gak salah. Pokoknya kurang dari 2 jam deh. Uda capek ditongkrongin tapi nih anak kok gak lewat-lewat, sementara waktu uda 2 jam sejak pelepasan peserta HM. Karena ga keliatan salah satu dari 3 orang meraka, aku mutusin pindah posisi ketempat yang lebih dekat lagi dengan peserta yang sedang race. tepatnya ditikungan bawah jembatan deket ama toilet umum. Trus tiba-tiba Ahon whatsapp (yaelaaaa..ni anak sambil lari sempet-sempetnya whatsappan) nanyain aku dimana, Dika ama Vero uda kelar apa belum?. Lagi sibuk whatsappan ama Ahon trus tiba-tiba ada yang heboh di Ambulance. Haaahh…jangan-jangan itu Dika yang uda pingsan. Keingat pesan-pesan terakir dia jadi ikutan kuatir juga kan yah. Setelah diperhatiin, kayaknya bukan apa-apa melainkan mereka gentian jaga secara panitianya juga ga ikutan tidur. Trus aku lanjut whatsppan dengan Ahon masih dalam kondisi kuatir, pas aku liat lagi kejalan, Dika pas lewat didepan aku dengan tampang sendu, pikiran melayang dan lari dengan pace yang bukan pace dia banget bahkan lebih lambat dari pace aku kayaknya. Kondisinya saat itu ga banget, kayaknya kalo aku jentikin jari dihadapan dia, dia langsung ketidur kayak acara-acara hipnotis yang ditipi itu.. hahahaaa… Aku langsung berinisiatif buat motoin tapi tangan mendadak bingung mau nyari fitur kamera dimana dan Dika berlalu gitu aja didepan aku. Motoin belakangnya doang buat apppaaa??? Pengen dipanggil tapi dia pake headset, percuma kan yah. Mau dikejar trus ngasih kejutan yang ada ntar dianya kaget dan aku ditimpukin, lebih percuma lagi kan yah. Yaudah deh..biarkanlah ia berlari mengejar garis finishnya dan aku segera ngabarin Ahon kalau Dika baik-baik saja~aaa. Cerita tentang pengalaman lari kurang tidurnya Dika liat di blog dia aja deh ntar.

Sekarang aku Cuma fokus buat ketemuan ama Ahon aja secara perut juga uda mulai mules. Aduh…ini perut mules kenapa diwaktu dan tempat yang tidak tepat sih? Kenapa bukan pas di hotel aja? Padahal sebelum jalan tadi aku Cuma comot secuil banget cheesecake yang kita siapin buat sarapan sebelum race dan seteguk air putih. Emang toilet portable banyak disediakan, tapi yang namanya toilet umum mana ada yang bener. Setelah drama salah jalan, akirnya aku ketemu juga ama Ahon. Ngeliatin dia jalan dengan sedikit ngangkang dan sepatu uda dilepas jadi pengen ketawa tapi kasian, ga ketawa tapi lucu.. hahahaa.. Ternyata Ahon juga dalam kondisi kebelet ke toilet. Yesss..!!akirnya ada orang yang bisa aku tanyain review tentang toiletnya, maka aku persilahkanlah dia untuk menikmati toilet terlebih dahulu. Setelah doi selesai, langsung aku cerca dengan beberapa pertanyaan.

W: “bau ga??”
A: “ga berasa lagi, uda ketutupan ama semprotan pengharum”
W: “bersih??”
A: “ga sempet liat lagi, kayaknya sih ga. Tapi kamu mending bawa air sendiri deh karena ga disediain air”
W: “haaaaahhhh…” jantung mulai berdegup kencang.

Tapi..karena takut panggilan alam ini muncul pas sedang race ntar, aku paksain deh buat ke toilet itu. Sukur antrinya ga lama. Pilihannya ada toilet jongkok dan ada toilet duduk. Aku pasti milih yang jongkok laaah. Yakali…ditoilet umum kayak gitu mau pilih yang duduk. Keluar dari situ bisa jadi apppaaa?? Di toilet mall yang bagus aja aku milih yang jongkok, apalagi disini. Pas masuk ke toilet, nyalain senter dari hp, aku langsung mutusin balik badan dan keluar dari toilet itu. Bisa dibilang aku cuma hitungan detik doang didalam. Kondisinya?? Ibaratnya kalo tiba-tiba iPhone aku keselip jatuh kedalam situ, aku ga bakal ambil lagi deh.. mending langsung beli baru ajaa.. *horang kayyyaaahhh..* Aduuuhh….aku takjub ama mereka yang bisa bertahan didalam itu untuk buang air… *tepuk tangan dilanjutkan dengan penyerahan penghargaan dan siram-siram champagne*.

Selanjutnya mulai mutar-mutar nyari pertolongan ditempat lain. Mau ke toilet Queensbay Mall tapi kejauhan, sejam lagi uda mulai race yang 10Km. Kebetulan ada mini market yang buka 24 jam dan memohon untuk dipinjemin toiletnya sebentar ternyata ga diijinin. Ya ampuuunnn…apa perlu aku bikin drama disini biar bisa minjem toiletnya sebentaaaaarrr aja?? T_ T

Mereka hanya menyarankan untuk pergi ke warung yang berada dibelakang gedung mini market ini. Sukurnya ada rumah makan India disekitaran situ yang uda buka, yaudah deh numpang toilet disitu aja walaupun pake antrian juga dan ternyata setelah ditongkrongin mules aku Cuma php doang. Capek ga tuuhh?? Lebih kasian lagi kalo ngeliatin Ahon dengan kaki pincangnya dia mau nemenin nyari toilet. Kalo urusan ini aku ga bisa kasih tips apa-apa deh. Mules itu panggilan alam yang ibaratnya ibu-ibu yang mau lahiran dan uda diprediksi ama dokter tanggal sekian ga taunya malah lebih cepat atau kadang lebih lambat. Kuatkan tekat dan mental aja. Bertekat nyari-nyari toilet lain kalau ga kuat mental menghadapi toilet umum yang disediakan panitia… hahahahaaa… Ohiya..dirumah makan India itu juga menyediakan tempat untuk shalat juga kok. Selesai urusan perut, barang uda dialihkan ke Ahon, aku pun jalan menuju start dan Ahon menuju 2 temen yang lain lagi. Eh…poto dulu sebelum race.. hehehee..

DCIM100GOPROGOPR3353.
Selamat Berjuang for me 😀

Its race time…

Aku uda mulai deg-degan. Sambil nunggu-nunggu perlepasan untuk peserta 10Km boys and girls dan Men Open aku manfaatin buat pemanasan, 30 jumping jacks, 30 lunges, 30 squads, kayang, ngebor, goyang gergaji.. ga..yang trakir itu boongan kok. Peserta yang lain banyak yang pergi ama temennya ato pacarnya, Cuma aku doang yang sendirian kayaknya dan sibuk dengan pemanasan sementara yang lain sibuk ama berfoto dan bercelpih ria. Sukur ini di Negara orang, kalo ditempat asalku pasti uda dilirikin trus dikatain “kasian yah sendirian ga punya temen”.  Hiiiihh…. Kalo disini mah bodo amat, mau pergi sendirian, berdua ato sekampung sekalian juga ga ada yang rempong.

Bunyi gun shoot pertanda perlepasan untuk peserta 10Km Women Open. Aku berdiri agak kebelakang, butuh jalan sekitar 3 menitan untuk sampe ke garis start dan BIB kita kebaca. Karena pesertanya rame banget, kita juga ga bisa langsung main lari aja. Bisa-bisa malah nyeruduk orang ntar. Begitu ngelewatin garis start, akirnya aku bisa lari juga walaupun larinya zigzag karena ngeduluain orang. Pokoknya dimana ada yang kosong, sikat langsung. Saking semangatnya, aku sampe nyenggol nenek-nenek dan nenek itu megangin saya sambil bilang “I almost fall..” (sukurnya ga sampe jatuh beneran). Setelah minta maaf, aku lanjut lari lagi. Ga sempat berhenti sih karena takut kalo berhenti ntar ga sanggup lari lagi.. Maafin aku, Nek.. Padahal tekat awal aku ikutan lari ini berharap bisa nyenggolin abang-abang cakep, trus jatuh bareng trus kenalan trus jadian trus dilamar truss…trusss…trusss… ooooppp.. udah Lan, uda cukup ngayalnya..kejadian macam itu Cuma ada di FTV doang. Yaaahh…manusia Cuma bisa berencana, tapi Tuhan yang menentukan. Siapa tau ada hikmah dibalik kesenggolnya nenek-nenek tadi. Mungkin aja dia punya anak cakep lajang trus dikenalin ke aku trus jadian trus dilamar truuusss…trusss…truuusss… uda ah..capek ngayalnya.

Sepanjang jalan merhatiin yang ikutan lari ini. Yaahh…aku uda mulai percaya diri lah ga perlu ketakutan bakal diposisi paling belakang karena banyak peserta yang ga serius-serius amat. Malah ada yang sibuk berfoto-foto ria pas diatas Penang Bridgenya. Trus ada juga pasangan yang sibuk dadah-dadahin fotgrafer yang sedang berdiri dijembatan penyebrangan minta difotoin dengan pose tangan kiri cewe dan tangan kanan cowonya diangkat keatas kepala membuat bentuk hati love gitu trus kaki ditekuk. Pengen gitu aku samperin dan aku labrak “heeehh…jangan bikin aku ngayal truuusss…truuusss..truuussss lagi yaaa..capek tauuu!!!”. Yaudalah..bapernya ga usah kelamaan, lanjut lari lagi aja. Eh..tiba-tiba kecium aroma toilet lagi. Jangan-jangan peserta yang didepan aku ini nongkrong lama ditoilet sebelum lari sampe aromanya lengket gitu.. puyeng.

Water station banyak disediakan disini, jadi ga perlu kuatir kehausan. Kurang lebih disetiap jarak 2 atau 3 km uda tersedia water station. Tapi jangan kebanyakan minum juga, ntar larinya jadi lambat dan bisa-bisa perut jadi kram karena kepenuhan. Dan juga takutnya nanti bakal kebelet pipis dan harus berurusan lagi dengan pertoiletan itu. Masih trauma, cuy… hehehehee.. Sepanjang 10Km aku Cuma minum 2 kali doang. Aku mulai minum di water station kedua Cuma minum seteguk, selanjutnya di water station terakir aku minumnya sampe habis. Efeknya, air yang aku minum tadi tiba-tiba naik lagi kemulut dan berubah asam. Mulai panik, takut asam lambung atau apalah penyakit yang lain muncul. Atur pernapasan dan mutusin buat jalan cepat aja sampai keadaan stabil. Komposisi lari ku dicampur antara lari dan jalan. Sekitar 1,5km pertama full lari trus jalan 100m trus lari lagi 500m. Sampai ke kilometer-kilometer terakir komposisinya jadi kebalik, kebanyakan jalan ketimbang lari. Lari 50m aja rasanya kok ga nyampe-nyampe. Ternyata Hayati sudah lelah.. hahahaa.. sempat gitu kepikiran ngapain yah aku kesini capek-capekin diri buat ikutan lari, bayar pula lagi. Bakat ga punya, stamina lemah, Cuma outfit aja yang branded (ngeluh tapi pamer…minta digebukin banget yah.. hahahaha)

Dan akirnya finish juga. Aku sempat drop pas ngeliatin waktu di gerbang finish yang uda menunjukkan 2 jam untuk peserta 10Km. Tapi dicatatan aplikasi aku belum menunjukkan waktu 2 jam dari aku menginjak garis start. Aaaakkhh….ini pasti ga bakal dapat medali lagi. Sedih dong yaa.. Trus pas ngelewatin garis finish panitia langsung mengarahkan kebagian peserta 10Km trus BIB aku dicoret dan trus aku dikasi medali. Whooooaaaa….senangnya kebangetan. Dan pikiran ngeluh tadi mendadak sirna pas ngeliatin medali. Yang bikin tambah senang lagi itu, catatan waktu aku lebih cepat dari latihan. Aku selesai dalam waktu 1 jam 27 menit dengan jarak 10,8km sedangkan pas latihan selesai dalam waktu 1 jam 28 menit dengan jarak 10km pas. Walaupun 3 menit lagi menuju COT, yang penting selesai tanpa cidera. Aku bergegas masuk kedalam berharap dapat minuman. Pokoknya aku Cuma butuh minum, abang-abang cakep yang ada dihayalan aku tadi mendadak ga butuh lagi. Adek Cuma butuh minum, Baaang… *nangis sesenggukan*.

Minuman banyak disediakan dilokasi finish tapi akunya sempat ragu ini bayar atau gratis yah? Kalo harus bayar, aku nyerah deh secara tas yang berisikan dompet uda aku serah terimakan ke Ahon dan aku pun ga sempat narik RM10 aja buat jaga-jaganya aku. Udalah Cuma bisa nelan air ludah aja. Dari pertama nyampe finish aku Cuma merhatiin minuman-minuman itu dan mata celingak celinguk nyari Vero, Dika dan Ahon trus ngelirik lagi tenda air minum sambil nelan air ludah trus celingak celinguk lagi cariin mereka. Aku berdiri pas didepan tenda air minum berenergy ntah apa merknya semacam kratindaeng gitu dan ngeliatin orang-orang pada ngambil trus pergi. Ahhhhaaaa…MINUMAN – MINUMAN INI GRATIS. Ya ampuuunnn…ini berasa kayak pertolongan Tuhan itu nyata.. *sujud syukur sambil berlinangan ari mata*. Saking hausnya aku latah ikutan ambil air minum berenergi itu dan rasanya…ga enak. Padahal disebelahnya ada jus jeruk, trus disebelahnya lagi ada milo hangat, mineral water dan minuman-minuman lainnya. Namanya juga uda haus, pikiran buntu taunya main serobot aja. Hahahahaaa..

Dan kita berempat ketemu lagi didekat tenda mineral water, cepet-cepet aku samperin…. mineral waternya. Minuman berenergi yang Cuma aku teguk dua kali tadi aku serahin ke Dika trus aku suruh buang aja dan aku bergegas ke mineral water. Penjaganya ngasih satu sambil Tanya “enough??” jelas dong aku jawabnya NOOO… trus aku dikasih sebotol lagi, jadinya dapet duuu~aaaa…. *kemudian jogged bareng Ayu ting ting*. Kondisi saat itu ga usah ditanya lagi deh gimana. Penampakan udah kayak TKI yang bakal kena deportasi. Muka uda lusuh keringatan, kecapean dan kurang tidur. Apalagi aku, mendadak item kebakar jadi lebih mirip ama orang Kenya. Padahal waktu itu matahari masih malu-malu buat keluar. Tapi ga masalah, yang penting we finish strongly… YEEAAYY..

Dengan terseok-seok, kami berjalan menuju warung India yang tadi pagi aku singgahi untuk sekedar icip-icip nyari yang manis. Karena kecapean, aku Cuma pesen teh tarik hangat doang. Untuk makan berat aku masih belum sanggup. Hayati lelah… Hayati Cuma butuh tidur T_T sementara Vero dan Ahon mereka sarapan dengan lahapnya. Ini anak selain larinya jago, makannya juga jago…Dika?? Kondisinya ga usah ditanyain lagi deh. Pas mau jalan kesini aja dia sempat nyeruduk besi pembatas padahal Cuma geser dikiiiiiit aja uda ga ada pembatas lagi. Dia sudah linglung, sodara-sodara… efek kurang tidur.

Selesai sarapan, kami lanjut jalan lagi ketempat tadi pagi kami diturunkan untuk kembali lagi ke Komtar. Ternyata antrian udah panjang. Karena bus nya banyak, jadi ga perlu antri terlalu lama. Diperjalanan pulang ada pula kejadian drama tabrakan. Aku ga ngeliat persis gimana tabrakan itu terjadi, yang pasti motor sikorban kelindas ama bus kami. Eiiittss…bukan bus kami loo yang nabrak. Katanya sih kesenggol ama mobil yang ada didepan bus kami. Dengan sok hebatnya aku ngeliatin si bapak yang jatuh itu trus langsung berpaling lagi karena ternyata darahnya banyak banget. Ih..padahal aku ngeliatnya ga lama lo, Cuma hitungan detik doang tapi aku mendadak puyeng dan main nangis aja terus disitu sambil megangin kepala berusaha ngelupain apa yang diliat tadi. Kekekaran aku seketika sirna sudah, aku merasa orang paling lemah sedunia. I HATE PHOBIA!!!

Over all… acara Penang Bridge International Marathon 2016 ini sangat memuaskan bagi aku. Aku ga bisa membandingkan dengan race yang lain karena ini adalah race pertamaku. Sangat teratur dan rapi. Sepanjang jalan tidak ada sampah yang berserakan. Tempat sampah disediakan banyak di setiap water station untuk menghindari sampah gelas para peserta. Hanya saja jaringan telepon sempat down di seputaran area race, mungkin aja karena jumlah manusia yang tiba-tiba membludak disana. Sebagus-bagusnya acara PBIM 2016 ini dibuat, masih ada aja yang merasa tidak puas. Baca beberapa komentar para peserta di Facebook Fan Page nya PBIM yang isinya tentang ketidakpuasan mereka terhadap acara dan merasa itu adalah acara lari terburuk yang pernah ada karena mereka ga dapat medali sementara mereka uda bayar. Ini orang-orang pada ga mikir apa yah yang mereka daftarkan itu untuk perlengkapan yand ada didalam race pack mereka. Lagian yang ga dapet medali itu nyampe ke finishnya uda melewati COT yang 90 menit itu. Mereka merasa apa yang sudah mereka bayar itu termasuk dengan medali.

Yaaaahh…tingkat kepuasan orang beda-beda kan yah. Yang paling penting, jangan melewati COT!!

Selamat berlari…

Aduh…jadi keingat nenek tadiii…

4 Replies to “Penang Bridget International Marathon 2016, Race Day…. Part 2”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *